~Group FB Coretan Hati Ke Jemari (Fatrim Syah)~~

Monday, 28 January 2013

E-Novel ~ Bunga Terakhir (BAB 30) AKHIR



          
                                                                    BAB 30
                                                      2 BULAN KEMUDIAN...
“SAYA minta maaf. Buah pinggang kamu berdua tidak sesuai. Kita mesti cepat, keadaan Wani makin merisaukan.” Doktor memandang Amar dan Adam.
“Takde cara lain ke selain penderma buah pinggang yang sesuai doktor?” tanya Amar bimbang.
“Kalau ada cara lain, saya sanggup bayar semua kos rawatannya doktor,” sampuk Adam yang kelihatannya nekad mahukan Wani sembuh.
“Maaf, takde cara lain. Amar, ahli keluarga kamu adalah orang terdekat Wani. Minta bantuan mereka, ini berkaitan nyawa kakak kamu.” Doktor menyarankan.

Amar mati kata, sudah hampir semua ahli keluarganya membuat ujian, tapi tiada yang sesuai. Tapi, ada seorang lagi yang belum berbuat demikian, iaitu ayahnya, Amar hairan, ayahnya itu keras hati untuk menghulurkan bantuan pada kakaknya.

“Kalau kita tunggu lagi. Nyawa kakak saya akan terancam. Buatlah sesuatu doktor... tolong kakak saya ya doktor...” Amar merayu.
“Amar, sabarlah. Allah sentiasa bersama orang-orang yang sabar.” Adam menenangkannya, dia tahu adik iparnya itu terlalu sayangkan Wani.
“Tuan doktor, kalau takde apa-apa lagi. Kami keluar dulu ya?” Adam meminta diri. 

Adam dan Amar keluar dari ruangan doktor tersebut. Kemudiannya mereka terserempak dengan seseorang di sana.

“Ayah, apa ayah buat dekat sini?” tanya Amar melihat ayahnya di luar pejabat doktor tersebut dengan rasa terkejut.
“Ayah buat ujian untuk dermakan buah pinggang kakak kamu.” Encik Razak memberitahu anaknya.
“Assalamualaikum ayah, saya Adam, suami Wani.” Adam memperkenalkan diri.
“Waalaikumsalam. Kamu Adam ya.” Encik Razak memandang menantunya dengan sedikit senyuman mesra.

Amar sedikit pelik, tidak pula ayahnya terkejut apabila Adam mengenalkan diri sebagai suami kakaknya. 

“Amar, ayah nak lihat kakak kamu,” pinta Encik Razak pada anaknya.
“Baik ayah.” Amar faham, mereka bertiga menuju ke wad Wani. Amar masih tertanya-tanya. Mungkinkah ada sesuatu yang dia tidak tahu, Amar pelik.. ayahnya itu tidak bersetuju menjadi wali semasa kakaknya berkahwin malah melarang keras dirinya mewalikan kakaknya itu.
‘Jangan-jangan kakak bukan...’ desis hati Amar sendiri.

“Amar, apa yang termenung tu. Jomlah masuk..” Encik Razak memanggil anaknya.
“Ya, ya ayah..” Amar segera terkocoh-kocoh menuju ke arah ayahnya.

Sampai saja di wad Wani. Mereka bertiga melihat Wani yang terbaring koma. Wani nampak sedikit kurus, tapi wajahnya tenang sekali. 

“Kakak, ayah datang ni...” Amar berbisik di telinga kakaknya.
Encik Razak merenung anak perempuannya yang terbaring dengan bantuan mesin oksigen. Keadaan jeda. 

‘Wani, maafkan ayah nak... bukan ayah kejam pada kamu, cuma Wani bukan anak ayah.. sebab tu ayah selalu marahkan kamu...’ Encik Razak bercakap dalam hati, menyimpan rahsia yang selama ini terpendam, air matanya sedikit menitis.

“Amar, kita keluar dulu.” Adam menarik Amar keluar apabila mulai sedar ayah mentuanya itu seakan emosi.
“Tapi ayah saya...”
“Jom, ayah tak apa-apa,” pantas tangan Adam membawa Amar keluar perlahan-lahan. 

Adam faham, siapa yang tak sayangkan anak. Hati ayah mana yang sanggup membiarkan anaknya terlantar begitu di hospital. Semasa menunggu di luar, Adam sempat teringat dia menyebut perkataan ‘ayah’, perkataan keramat itu sudah terlalu lama dia tak sebutkan. Apalah khabarnya ayah kandungnya itu sekarang, baik ke dia, sihat ke dia. Adam berdoa moga ayahnya baik-baik sahaja.. sungguh, meski lama tidak ketemu, Adam masih menyayangi mereka apa adanya.

**********************

“Assalamualaikum, Dahlia.. Dahlia..” ibu Dahlia memberi salam di luar rumah.
“Aiman, buka pintu tu, tu suara nenek tu..” Dahlia menyuruh Aiman membuka pintu.
Segera Aiman berlari ke pintu utama dan membuka pintu.
“Nenek!” Aiman segera menyalam tangan neneknya.
“Mana mama kamu?” tanya Puan Sofia.
“Ada kat dapur nek,” jawab Aiman.

Puan Sofia masuk ke dalam dan terus menuju ke dapur. Dia nyata terkejut melihat keadaan anaknya yang makin kurus di atas kerusi roda.

“Dahlia, patutnya sekarang ni kamu sedang terima rawatan. Tengok keadaan kamu ni. Ya Allah nak, sampai bila kamu nak berahsia dengan Adam?” tanya Puan Sofia pada anaknya.
“Mama, Dahlia tak nak membebankan abang Adam. Lagipun sekarang ni Wani masih koma di hospital, tak naklah menyusahkan abang Adam. Dia dah cukup risau dah. Anak ni yang lebih penting, rawatan tu ada kesan pada kandungan, bukan Dahlia tak tahu..” Dahlia masih tetap dengan pendiriannya.
“Dahlia, nyawa kamu pun sama penting nak. Mak tak nak kehilangan kamu.” Puan Sofia memandang anaknya dalam.
“Mama, kalau ini akhirnya hidup Dahlia. Dahlia puas mak, Dahlia ada zuriat untuk abang Adam besarkan...”
“Dahlia, kamu yakin ke Adam akan terima semua ni bila dia tahu apa bakal terjadi? Masa kamu nak bercerai dulu pun Adam hari-hari datang rumah berhujan berpanas. Kamu fikir Adam sanggup kehilangan kamu. Kamu fikir semudah tu? Dahlia terimalah rawatan tu, sekali je nak, sekali je... beri peluang pada diri Dahlia tu.. Dahlia boleh sembuh nak...” pujuk Puan Sofia.
“Bolehkah Dahlia sembuh? Bolehkah Dahlia kembali macam dulu? Betul boleh?” tanya Dahlia memandang ibunya.

Nyata ibunya tidak punya sebarang  jawapan. Dia sendiri tak tahu kalau-kalau penyakit barah otak yang dideritai Dahlia itu bakal sembuh. Sungguh, Puan Sofia terdiam. Dia duduk di atas kerusi pasrah, air matanya mengalir perlahan.

“Apalah dosa kamu Dahlia sampai kamu dapat penyakit macam ni. Kalaulah kamu dapat rawatan awal...” perlahan suara Puan Sofia.
“Mama, ini semua takdir ma. Jangan salahkan sesiapa, tuhan ciptakan suatu musibah tu ada hikmah. Mama jangan sedih ya, Dahlia baik-baik saja, Dahlia bersyukur ma.. Dahlia dah cukup bahagia...” Dahlia mendekati ibunya, mereka berpelukan.
“Kamu memang anak yang baik Dahlia..” Puan Sofia mengusap tangan anaknya lembut.
“Mama, janji dengan Dahlia ya ma. Mama mesti bantu abang Adam dan Wani untuk bersatu ya ma. Mama boleh tolong Dahlia kan? Mama mesti bantu abang Adam ya ma, demi Aiman dan anak dalam kandungan Dahlia ni ya ma... Dahlia nak mereka masih dapat kasih sayang. Mama janji ya ma? Tolong Dahlia ya ma...” Dahlia memandang ibunya dalam.
“Insya ALLAH nak... Insya ALLAH...” air mata Puan Sofia tak dapat ditahan-tahan.

Sungguh! Ada rasa bersalah yang menggunung dalam diri Puan Sofia, dulu dia yang beriya-iya mahukan cucu, sekarang bila Dahlia berkeras mahu terus mengandung tanpa menerima apa-apa rawatan, rasa bersalah itu menggigit-gigit hatinya. Andainya dia dapat merubah masa lalu, pasti Puan Sofia tidak memaksa anak dan menantunya itu, tapi apakan daya.. nasi sudah menjadi bubur.

KEESOKAN harinya Dahlia ke hospital ditemani pemandu ibunya; Pak Mat. Adam mengetahui Dahlia ke hospital hari itu, Dahlia memberitahu dia ada temujanji bersama doktor.
“Puan Dahlia, kita nak ke mana?” tanya Pak Mat.
“Pak Mat bawa saya ke tingkat tiga, wad first class.” Dahlia memberitahu.
“Baik Puan.” Pak Mat faham dan menolak masuk kerusi roda Dahlia ke dalam lif. Nasib baiklah masa itu tidak berapa ramai orang.

Ting!
Pintu lif terbuka, Pak Mat menolak kerusi roda Dahlia keluar dari lif.

“Pak Mat tunggu di luar saja nanti ya.” Dahlia memberi arahan.
“Baik Puan.”
Pak Mat faham dan menolak kerusi roda Dahlia sehingga ke wad di mana Wani ditempatkan. Kemudiannya Pak Mat membuka pintu untuk memudahkan Dahlia masuk ke dalam. 

Selepas masuk, Dahlia mendekati Wani, bunyi mesin oksigen menemani mereka kala itu.
“Assalamualaikum Wani. Dahlia datang ni...” Dahlia girang bercakap di sebelah Wani.
“Baby Dahlia dah makin besar Wani, Wani nak rasa dia tendang tak?” Dahlia memandang Wani dan kemudian mendekatkan perutnya ke tangan kanan Wani.
“Dia menendang kan? Baby ni nakal sikit, nanti Wani ajar dia ya.. ajar dia belajar, ajar dia berdikari, ajar dia makan... mesti dia comel nanti. Wani dah scan hari tu, kata doktor baby girl.. mesti dia cantik macam Wani...” Dahlia senyum menceritakan semua itu di depan Wani.

Beberapa minit kemudian...

Tangan kanan Wani digenggam Dahlia erat, “Wani, ini mungkin kali terakhir Dahlia bersua muka dengan Wani. Wani jangan risau, buah pinggang Dahlia sesuai untuk didermakan pada Wani, Dahlia dah buat ujian. Wani mesti sembuh. Wani... Dahlia harap Wani tunaikan janji Dahlia ya. Dahlia doakan semuanya baik-baik saja... bahagiakan mereka semua ya Wani, Dahlia harap pada Wani seorang... Dahlia percaya Wani boleh bagi kasih sayang buat orang-orang yang Dahlia sayang, Wani janji ya...” tangan kanan Wani masih digenggam erat Dahlia. Pandangan Dahlia kabur tiba-tiba... kemudian Dahlia letakkan kepalanya di sebelah Wani sambil menguntum senyuman.. mata Dahlia tutup perlahan-lahan...

Pak Mat yang berada di luar risau dan melihat jam tangannya. Sudah hampir setengah jam Dahlia di dalam, patut ke dia masuk sebab Puan Sofia sudah memberi amaran supaya sentiasa berada disisi anaknya itu setiap masa. Kerana bimbang, Pak Mat terus memusing tombol pintu dan masuk.

"Puan Dahlia!"

bersambung di novel... Insya ALLAH.

#Terima kasih pada semua yang mengikuti perjalanan e-novel MAAF KU MENCINTAIMU. Tak tahu nak cakap apa, terima kasih, terima kasih, terima kasih. Insya ALLAH sedang menyiapkan manuskrip. Doakan semuanya baik-baik saja. Terima kasih semua. Maaf andai anda kurang berpuas hati atau seumpama dengannya. Insya ALLAH akan diperbaiki. Moga kita bertemu lagi untuk sisi cerita yang lain pula. ^__^

8 comments:

Syah Shah said...

chiss.. dah saspen camtu kau kata bersambung kat novel pulak. rasa cam nak kasik bekhen je. hahahahah :P

Apepun, semoga novel CEPAT keluar!! *kemain demand* kakakakak :P

Fatrim Syah said...

Terima kasih Syah Shah yang selalu komen MKM. Terima kasih banyak-banyak yang tak terhingga.

Amboiiiiiiiii.. trademark ayat 'BEKHEN' akhirnya ada juga dikomen ini. Kui kui kui kui.. guling2 sat.

Insya ALLAH, doakan aku sentiasa rajin-rajin serta doakan juga penerbit tu lembut hati nak bagi aku slot cepat-cepat. Ngee... =D

nurul nuqman said...

assalamualaikum,fatrim syah,mcm biasa la..mmg best,weeda suka jln cite nye,sad ble bce bab dahlia tu,





weeda dah fhm cra yg ayim ckp an tu,tntg koa,selepas erbuatan,ok,weeda tggu nvl ni di buku kan..

Fatrim Syah said...

waalaikumsalam weeda,

Pertama sekali, terima kasih weeda kerana suka jalan ceritanya. Terima kasih kerana selalu menyokong ayim.

hihi.. ayim bagi tips kecik2 je, Insya ALLAH berguna di masa hadapan.

Novel tu Insya ALLAH diusahakan sebab sedang menaip sampai habis. Moga air mata ni ada lagi.. kikikiki..

Terima Kasih, Terima Kasih, Terima Kasih. ^__^

GG said...

bila novel ne kuar ?

Fatrim Syah said...

Salam GG,

E-novel masih lagi DALAM PENILAIAN. Insya ALLAH jika sudah ada maklumbalas akan diberitahu. Terima Kasih bertanya dan Terima Kasih atas sokongan. ^__^

Anonymous said...

kelakar le ada org tu smpi nk kadi backhand...buat saspen je. moga novel cepat kluar
-dibah-

Nadia said...

1st time baca novel org laki yg tulis.. Not bad.. Klu dh kuar novel ni roger he3..