~Group FB Coretan Hati Ke Jemari (Fatrim Syah)~~

Friday, 28 December 2012

E-novel ~Bunga Terakhir (BAB 21)



BAB 21
Wop!
Dahlia rasa mahu termuntah, segera dia terkocoh-kocoh menuju ke bilik air. Adam yang sedang menonton televisyen selepas mereka makan malam pelik melihat perubahan Dahlia, selalu muntah-muntah. Lepas itu pula pengambilan ubatnya juga agak banyak tapi tidak pula dia lihat Dahlia sakit ke apa. Selalunya Dahlia akan berterus terang apabila dia ada masalah ke apa. Beberapa minit kemudian Dahlia keluar dan terus ke dapur. Adam intip pergerakan Dahlia.

“Sayang tak apa-apa ke ni? Asyik muntah je, ada apa-apa yang abang tak tahu ke?” tanya Adam.
“Takde apa-apalah. Tapi kalau abang care sangat dengan sayang pasti abang tahu.” Dahlia jeling-jeling ke arah Adam dengan senyuman.
“Sayang! Dua bulan lepas balik dari rumah mak sayang tak cakap apa-apa pun.” Adam tahu apa yang Dahlia mahu sampaikan, jawapan Dahlia buat dia terkejut.
“Saja sayang tak cakap nak tengok abang alert ke tak kan?” Dahlia memandang suaminya yang macam tak percaya.
“So, dah berapa bulan? Ya ALLAH... alhamdulillah, abang akan jadi ayah ya. Amiiinn.. terima kasih sayang.. abang ingatkan sayang sakit ke apa selalu muntah-muntah dan ambil ubat-ubatan. Lepas 5 tahun kita kahwin,  Alhamdulillah.. Alhamdulillah..” Adam menuju ke arah Dahlia, dia usap perutnya.
“Dah 4 bulan bang, tapi tak berapa nampak sangat sebab Dahlia pun kurus aje..”
“Orang mengandung ni kuat makan, ni abang nampak sepinggan nasi payah nak habis, manalah tak kurus. Lain kali abang selia sayang makan.”
“Abang ni! Nakal!”
Dahlia ketawa dan peluk Adam erat. Adam gembira sangat, gembira kerana dia tidak mandul seperti sangkaannya malah gembira bakal ada anak sendiri bersama isteri yang dicintainya.  
“Jadi ubat banyak-banyak ni untuk apa?” tanya Adam dan cuba sentuh ubat-ubatan Dahlia di atas meja dapur.
“Oh tak, ini vitamin untuk kandungan. Ini kan first time, jadi Dahlia kenalah jaga betul-betul..” Dahlia menjawab dan cepat-cepat menyimpan semua ubatan tersebut.
“Lepas ni sayang janganlah buat kerja berat-berat pula..”
“Ala, kerja berat apanya. Cuci baju pakai mesin, lantai pakai vakum, masak tu kegemaran Dahlia, taklah berat sangat rasanya..”
“Maksud abang angkat pasu sayang yang depan rumah tu. Bukan abang tak tahu sayang tu suka sangat tanam bunga, angkat pasu sana, angkat pasu sini...”
“Yess Boss! Dahlah bang, jom, dah lewat ni.”
“Jom!” Adam tiba-tiba dukung isterinya.
“Abang!”
“Ala, saja nak angkat sayang naik atas dengan baby kita..”
Dahlia senyum dan geleng kepala, bukan dia tidak tahu dengan perangai suaminya itu, asal ada perkara gembira mulalah excited nak gembirakan dia. Dahlia pandang Adam, sungguh! Masa itu Dahlia mahu pandang wajah Adam puas-puas. Dahlia tak tahu kalau selepas 5 bulan nanti dia dapat tengok Adam lagi, suami yang dicintai, disayangi dengan sepenuh jiwa raganya itu, air matanya menitis.

“Sayang nangis?” tanya Adam dan letakkan Dahlia di katil.
“Ini air mata gembiralah bang..”
“Dahlah, jangan nangis-nangis, nanti baby pun sedih. Tidurlah..” Adam membelai rambut isterinya perlahan.
“Abang, kalau sesuatu berlaku pada Dahlia, abang janji akan jaga anak kita elok-elok ya?” kata Dahlia tiba-tiba.
“Kenapa ni Dahlia? Tak baik cakap macam tu. Jangan fikirkan bukan-bukan.. kita akan bersama sampai akhir hayat kita Insya ALLAH...”

‘Tapi Dahlia takkan bersama abang dan  besar kemungkinan tak dapat lihat baby dalam perut kita ni menangis bang..’ gumam Dahlia seorang diri.

Tik.
Adam matikan lampu di kamar mereka. Dahlia masih lagi membuka matanya memikirkan hari-hari yang mendatang. Tapi baginya dia tidak kesal sekiranya apa yang bakal terjadi nanti akan terjadi kerana sekurang-kurangnya dia mampu memberikan zuriat pada Adam. Dahlia tutup matanya rapat-rapat dan terus terlena..

Esoknya awal Dahlia bangun menyiapkan sarapan untuk Adam dan Aiman.
“Selamat pagi sayang, selamat pagi Aiman, selamat pagi baby kecik..” Adam menyapa sebaik masuk ke dalam dapur dan duduk di meja makan.
“Baby kecik tu apa papa?” tanya Aiman yang sedang melukis sesuatu di kertas.
“Ha, Aiman bakal dapat adik.. adik ada dalam ni..” Adam tunjuk dan usap perut Dahlia.
“Adik tak lemas ke dalam tu? Macamana adik ada dalam tu pulak? Adik datang dari mana papa?” tanya Aiman mahukan jawapan.
Adam dan Dahlia berpandangan dan senyum sesama sendiri. Kemudiannya Adam mengambil tempat duduk.
“Papa tak jawab lagi soalan Aiman, kenapa adik ada dalam tu.”
Dahlia pandang Adam, Adam jungkit bahu tak tahu nak cakap apa. Takkan nak bagitau bab-bab persenyawaan pula. Adam cuba fikir cara logik macamana nak terangkan pada Aiman.
“Adik ada dalam tu sebab dia nak berehat, lagi 5 bulan dia keluarlah main dengan Aiman.”
“Lamanya papa.. tapi takpelah, Aiman tunggu..”

Fuh! Nasib baiklah Aiman tak bertanya lagi, jenuh rasanya menjawab bukan-bukan padanya. Tapi Adam dan Dahlia yakin, Aiman pasti akan bertanya lagi, biasalah budak-budak, sifat ingin tahu itu sangat besar dalam diri mereka selagi tidak mendapat jawapan yang memuaskan hati mereka, selagi itulah mereka akan bertanya.

“Makanlah bang, nasi goreng dengan telur dadar je.”
“Sayang pun makanlah sekali.”
“Iya. Ha, ni nanti bagi dekat Wani tau.” Dahlia berikan satu plastik beg yang berisi kontena.
“Ni kek batik dengan kek cheese awak tu ya?”
“Haah, Wani kan suka makan kek ni. Saja sayang buatkan lebih semalam. Nanti abang makanlah dengan dia. Abang dengan dia okey kan?” tanya Dahlia pula.
“Okey, okey je.”
“Abang, Wani tu pun isteri abang tau. Malam nanti tidurlah rumah dia ya, dua bulan abang kahwin dengan dia, tak pernah pun abang ke sana,” pinta Dahlia.
“Err, abang dah lambat ni, ada meeting pagi ni dengan klien dari Indonesia. Abang gerak dulu tau.. assalamualaikum.” Adam meminta diri, Dahlia menyalam dan mencium tangan suaminya.
“Papa!” Aiman bangun dan memeluk ayahnya.
“Okey, bye Aiman, bye mama, bye baby kecik..” Adam sempat usap perut Dahlia.

Dahlia pandang Adam, selalu mengelak bila dia menyuruhnya bermalam di rumah Wani. Itupun bukan pertama kali Dahlia menyuruhnya, sudah banyak kali. Dahlia pun tak tahu apa sebenarnya dalam fikiran Adam, patutnya dia anggap Wani itu isterinya juga dan sebenarnya itulah yang Dahlia mahukan sangat. Tapi itulah, rasa kasih itu bukan boleh dipaksa-paksa. Namun Dahlia sering berdoa bermohon agar hati suaminya itu dilembutkan untuk menerima Wani seadanya.

************************

Kring! Kring!
Telefon rumah Dahlia berbunyi sebaik dia masuk ke dalam rumah selepas menghantar Aiman ke Taska. Segera dia angkat.

“Helo.”
“Helo Dahlia. Sihat ke?”
“Mama, Alhamdulillah ma, Dahlia baik-baik saja, semalam Dahlia dah maklumkan abang Adam yang Dahlia pregnant.”
“Baguslah. Mama tumpang gembira.”
“Mama, hari ni Dahlia jumpa doktor lagi.”
“Kamu sabar ya nak. Cuba dengar dulu pendapat doktor tu.”
“Kalau sudah diputuskan macam ni mak, takkan dapat ubah lagi.. sekarang Dahlia pasrah saja. Lagipun rawatan tu bahaya untuk kandungan Dahlia.”
“Tak baik mengalah sebelum waktunya Dahlia. Dahlia kena kuat untuk Adam dan Aiman serta orang yang perlukan Dahlia.”
“Insya ALLAH ma, Insya ALLAH..”
“Mama doakan kamu sihat selalu nak. Kamu sabar, ada hikmah atas semua ni. Jaga baby dalam perut tu betul-betul.”
“Insya ALLAH ma, baby nilah kekuatan Dahlia sekarang.”
“Alhamdulillah. Mama letak phone ya. Nanti kalau ada apa-apa call mama. Assalamaualaikum.”
“Waalaikumsalam.”

Dahlia letakkan telefon rumahnya. Lega rasanya dapat meluahkan perasaan pada ibunya. Seolah-olah mendapat satu kekuatan luar biasa, Dahlia pandang gambar perkahwinannya dan Adam, dia janji dengan dirinya, untuk keluarganya, dia harus kuat!

TEPAT jam 11 pagi, Dahlia sampai ke klinik untuk satu temujanji dengan doktor. Berdebar juga rasanya apabila masuk ke dalam klinik dengan air cond yang sejuk dan bau ubat-ubatan yang memeningkan kepala. Selepas menyerahkan IC dan kad temujanji kepada jururawat di kaunter, Dahlia duduk bersama beberapa pesakit lain.

“Puan Dahlia...”
Nama Dahlia dipanggil, sekeping nombor diberikan untuk salah satu bilik. Dahlia beralih tempat duduk lagi. Tapi tak sampai 2 minit nombornya dipanggil, segera dia masuk ke dalam berjumpa seorang doktor.

“Selamat pagi Puan, sila..” doktor itu menjemput Dahlia duduk.
“Terima kasih.”

Seminit doktor itu memeriksa fail perubatan Dahlia. Doktor bernama Shahrol seperti dalam tanda namanya itu sedang menulis sesuatu.

“Puan, kami janji takkan bahayakan bayi dalam kandungan Puan. Puan perlu buat rawatan yang kami nak berikan ni secepat mungkin...”
“Tapi, saya nak baby ni benar-benar selamat jika saya go thru dengan rawatan tu,” pinta Dahlia, wajahnya serius.
“Puan, dalam masa 2 bulan dari sekarang, Puan takkan dapat berjalan lagi, kami takut Puan takkan mampu untuk terima rawatan kami lagi... Puan kena fikirkan diri Puan.”
“Saya lebih rela tidak berjalan asalkan saya dapat lahirkan bayi saya!” tegas Dahlia dengan pendiriannya.
“Puan, kami akan cuba yang terbaik untuk selamatkan Puan dan bayi Puan.”
“Saya tak nak dengar apapun. Biarlah saya ambil ubat-ubatan saja. Saya tak nak jalani sebarang rawatan sebab rawatan tu akan bagi kesan pada baby.”
“Tapi Puan, Puan dalam bahaya.”
“Bukan manusia yang tentukan hidup matinya manusia lain, selagi masih belum tersurat untuk mati, saya akan terus hidup.”

Doktor itu terdiam, dia tahu, caranya itu terlalu memaksa, tapi sudah banyak kali pujukannya menemui jalan buntu. Dahlia bangun, kemudian beredar.. dia tahu setiap butir dan setiap patah perkataan yang diberitahu doktor itu seratus peratus benar. Tapi, untuk menjalani rawatan dan mengambil risiko membahayakan kandungannya dia tidak sanggup. Biar dia saja yang sakit bukan bayinya itu. Langkah kaki Dahlia lemah, tapi harus tetap melangkah dan melangkah, makin lama langkahannnya itu makin kuat dan tinggi azamnya untuk terus hidup demi bayinya itu, sekiranya hidupnya ditentukan hanya tinggal 1 bulan sekalipun, Dahlia berserah pada tuhan kerana tuhan lebih tahu, hanya saja yang dia mahu, biarlah kandungannya itu lahir dahulu, jika tuhan mahu cabut nyawanya selepas itu dia redha.... 

bersambung.... :(

5 comments:

Kasieh Azieah said...

Apalah sakit Dahlia ni agaknya? hmmm

syah shah said...

tertanya-tanya je sakit apalah Dahlia ni. Bila kau nak reveal ni Fatrim???

Fatrim Syah said...

Salam,

Kasieh ~ Wahhh.. dah komen ke blog ni. hihi..

Syah Shah ~ Reveal tu nanti-nanti ajelah. Kasi simptom ajelah dulu. ekeke..

Thanks komen. ^__^

eifa yusof said...

Dahlia sakit apa? mengandung pulak tu.

SecreT_Aimie said...

Pengorbanan seorang ibu... tak dapat nak dibalas jasanya...